Psoriasis arthritis pada lutut

Psoriasis Arthritis Biang Keladi Nyeri Lutut Pasien Autoimun

JAKARTA — Psoriasis arthritis dapat muncul pada mereka yang memang sudah mengidap penyakit autoimun, seperti lupus misalnya. Arthritis psoriatrik bisa muncul pada mereka yang memang sudah mengidap psoriasis hanya saja kali ini yang diserang adalah sendi, terutama bagian lutut.

Seperti diketahui psoriasis arthritis adalah kondisi autoimun yang ditandai dengan munculnya masalah di kulit. Sel kulit terus menerus tumbuh dengan cepat dan dari sel kulit mati muncul rasa gatal, kering, kemudian muncul semacam sisik yang disebut plak.

Jika pengidap psoriasis juga mengalami arthritis psoriatrik, biasanya akan menyerang satu atau lebih sendi, misalnya di lutut. Lutut jadi kaku, meradang dan sakit. Arthritis psoriatrik adalah kondisi kesehatan terkait peradangan jangka panjang. Gejala mungkin bisa memburuk seiring waktu tanpa penanganan yang tepat.

 

Sangat mungkin untuk memperlambat laju penyakit dengan penanganan yang tepat. Diagnosis awal sangat penting untuk meminimalkan kerusakan pada sendi.

Bagaimana arthritis psoriatrik bisa mempengaruhi lutut? Kondisi arthritis psoriatrik tidak selalu sama polanya pada setiap pengidap. Gejala seperti kekakuan, nyeri dan bengkak, mungkin muncul dengan cara yang berbeda pada tiap pengidap.

Baca juga : ICD 10 HNP

Misalnya jika seorang pengidap mengalami masalah di salah satu lutut, pengidap lain mungkin di lutut yang lain atau malah kedua lutut, sehingga sulit untuk bergerak. Arthritis psoriatrik juga mengakibatkan pembengkakan di ligamen, tendon dan cairan synovial di sekitar area yang diserang. Tak hanya di lutut, gejala ini juga bisa muncul di siku, kaki dan tangan.

Gejala Psoriasis Arthritis

Psoriasis arthritis masalah autoimun pada sendi

Psoriasis arthritis masalah autoimun pada sendi

Gejala psoriasis arthritis pada satu pengidap ke pengidap bisa berbeda. Namun gejala umumnya termasuk:

  • Kekakuan, terutama setelah beristirahat atau bangun tidur.
  • Pembengkakan dan peradangan di lutut dan area sekitarnya.
  • Nyeri di sendi, tendon dan ligamen.
  • Merasa sendi seperti macet, sulit bergerak dan berkurang area geraknya.
  • Sensasi hangat sampai panas di lutut yang mengalami peradangan.

Mereka yang mengalami serangan di lutut mungkin juga mengalami:

  • Kelelahan.
  • Perubahan di bentuk kuku, seperti pecah-pecah dan terbelah.
  • Mata nyeri dan kemerahan
  • Jari tangan dan kaki membengkak.
  • Kesulitan berjalan karena nyeri di kaki atau tendon Achilles
  • Sakit punggung

Gejala dapat mengalami kekambuhan atau remisi (berkurang). Seseorang mungkin mengalami serangan mendadak di mana gejalanya memburuk dalam waktu singkat.
Setelah flare-up, gejala-gejala dapat membaik ketika kondisi menjadi remisi. Gejala-gejalanya mungkin berkurang untuk waktu yang lama sampai kambuh berikutnya.

Tingkat keparahan gejala psoriasis seseorang tidak selalu menentukan bahwa gejala arthritis psoriatik mereka. Misalnya, seseorang mungkin memiliki gejala psoriasis parah tetapi hanya gejala arthritis psoriatik ringan. Demikian juga, seseorang dengan psoriasis ringan mungkin masih mengalami artritis psoriatik yang lebih parah.

Penyebab Psoriasis Arthritis

Obesitas dapat mempengaruhi perkembangan arthritis psoriatik. Artritis psoriatik terjadi karena sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel dan jaringan yang sehat.

Pada orang dengan psoriasis, respon imun yang salah menyebabkan tubuh membuat sel-sel kulit baru dengan sangat cepat, yang bertumpuk satu sama lain dan membentuk plak.
Ketika kondisi tersebut mempengaruhi sendi, itu mengarah ke peradangan.

Sementara tidak ada penyebab yang jelas untuk arthritis psoriatik, para peneliti telah menemukan koneksi ke kedua genetika dan lingkungan. Orang-orang yang kerabat dekatnya menderita arthritis psoriatik mungkin lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi tersebut.

Sebuah tinjauan tahun 2017 yang muncul dalam The New England Journal of Medicine juga mencatat faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi perkembangan radang sendi psoriatik, seperti:

  1. Kegemukan
  2. Psoriasis parah
  3. Penyakit kuku
  4. Cedera traumatis
  5. Merokok

Kondisi ini dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi menurut National Psoriasis Foundation, kebanyakan orang dengan arthritis psoriatik pertama kali melihat gejala sekitar 10 tahun setelah psoriasis mereka dimulai. Gejalanya sering dimulai antara usia 30 dan 50 tahun.

Tidak semua orang dengan psoriasis mengembangkan arthritis psoriatik. Faktanya, arthritis psoriatik hanya terjadi pada sekitar 30 persen orang yang menderita psoriasis.Pelajari lebih lanjut tentang hubungan antara psoriasis dan radang sendi psoriatik, keduanya merupakan kondisi peradangan.

Diagnosis

Dokter dapat menggunakan alat pencitraan untuk membantu mereka mendiagnosis arthritis psoriatik di lutut. Menggunakan MRI, sinar-X, atau USG lutut dapat membantu mereka memeriksa penyimpangan atau tanda-tanda peradangan pada sendi dan jaringan di sekitarnya.

Dokter dapat menggunakan tes tambahan untuk menyingkirkan bentuk radang sendi yang umum lainnya, seperti rheumatoid arthritis dan osteoarthritis.Mereka juga dapat memesan tes darah untuk memeriksa peradangan dan antibodi spesifik dari jenis arthritis lainnya.

Dalam beberapa kasus, mereka dapat mengeluarkan beberapa cairan dari sendi untuk membantu menghilangkan kemungkinan kondisi mendasar lainnya, seperti infeksi.

Terapi

Saat ini tidak ada obat untuk arthritis psoriatik. Perawatan berfokus pada mengelola gejala dan meningkatkan kualitas hidup seseorang. Perawatan untuk arthritis psoriatik lutut mungkin termasuk:

Dokter dapat meresepkan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) dan resep kortikosteroid untuk lutut. Dokter berhati-hati dalam menggunakan suntikan steroid, karena dapat menyebabkan efek samping jangka panjang.

Obat antirematik yang memodifikasi penyakit juga dapat memperlambat perkembangan artritis psoriatik. Obat-obatan ini bekerja paling baik ketika seseorang mulai meminumnya sedini mungkin. Versi yang lebih baru dari obat ini disebut molekul kecil oral. Mereka dapat membutuhkan waktu cukup lama untuk membangun di dalam tubuh dan menjadi efektif, jadi penting untuk terus menggunakannya walaupun gejalanya tidak segera membaik.

Dokter dapat merekomendasikan obat imunosupresan atau biologis seperti penghambat tumor necrosis factor (TNF). Obat-obatan ini dapat membantu memblokir TNF, yang memiliki peran penting dalam peradangan dalam tubuh.

Agen biologis menjanjikan lainnya yang disebut biologik dapat membantu meringankan penyakit. Obat-obatan ini bekerja dengan menghalangi bahan kimia lain dalam darah yang mengaktifkan sistem kekebalan tubuh. Ini dapat menghentikan serangan, mencegah gejala, dan mencegah kerusakan sendi dan tulang lebih lanjut.

Agen biologis dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan pada beberapa orang. Dokter akan memantau seseorang untuk efek samping yang merugikan.

Beberapa orang membuktikan nyeri arthritis psoriatrik bisa diatasi dengan cara-cara sederhana dan obat-obatan rumahan, seperti :

  • Penggunaan obat anti nyeri non steroid.
  • Kompres dingin dan hangat
  • Melatih gerakan dengan perlahan, agar ruang gerak bisa semakin luas.
  • Untuk melatih kelenturan bisa mengikuti kelas yoga sekaligus untuk membuat otot lebih relaks.

Perubahan Gaya Hidup

Dokter Lamina Pain and Spine Center mungkin juga akan merekomendasikan untuk menjaga gaya hidup sehat termasuk menurunkan berat badan melalui diet yang tepat dan olah raga rutin. Semuanya ditujukan untuk mengrangi tekanan dan stres pada sendi-sendi. Dalam beberapa kasus, menggunakan sepatu khusus bisa mengurangi gejala dan nyeri di kaki dan lutut.

Arthritis psoriatrik adalah kondisi kronis pada lutut. Penanganan yang sukses melibatkan kerjasama yang baik dengan tenaga medis untuk mendiskusikan pengobatan yang tepat. Jika ada efek samping, maka bisa segera ditemukan solusinya untuk mengurangi nyeri dan memperbaiki kondisinya.

Rasa nyeri dan peradangan atau inflamasi pada arthritis psoriatrik bisa menganggu kegiatan sehari-hari. Meski disebutkan belum ada obat untuk menyembuhkan arthritis psoriatrik, obat-obata rumahan bisa digunakan untuk mengelola gejala da mengurangi nyerinya. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lamina

Jl Warung Buncit Raya No.34, Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan, 12740

Lamina Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-7919-6999

Lamina

marketingklinik@gmail.com

Lamina Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Segera Klik Disini