Depresi karena nyeri punggung bawah

Nyeri Punggung Bawah Berkaitan Dengan 5 Kondisi Kesehatan Mental

0Shares

JAKARTA — Nyeri punggung bawah, tak seperti dugaan orang bukan sekadar kondisi fisik. Karena berdasarkan penelitian ternyata nyeri punggung bawah juga banyak berpengaruh pada kesehatan mental. Beberapa kasus nyeri punggung yang berkaitan dengan postur yang buruk dan kurangnya kebugaran. Dalam penelitian ini masalah kesehatan inilah yang terkait dengan kesehatan mental.

Nyeri punggung bawah bisa muncul tiba-tiba dan kadang muncul tanpa alasan apapun. Ini dikenal sebagai nyeri punggung “non-spesifik”. Rasanya sangat menyiksa saat bergerak. Tapi sama sekali tak menggerakkan juga tak bijak.

Karena biasanya rasa nyeri itu terkait dengan gerakan yang canggung atau ada cakram atau diskus yang pecah yang dika kenal sebagai syaraf kejepit. Apapun yang terjadi ternyata banyak hubungan nyeri punggung bawah dan kesehatan mental.

 

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal General Hospital Psychiatry, individu yang memiliki sakit punggung lebih mungkin juga mengalami berbagai masalah kesehatan mental.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh Profesor Patricia Schofield dan Dr Brendon Stubbs dari Anglia Ruskin University, mengambil data dari 190.595 orang berusia 18 tahun ke atas di 43 negara, menjadikannya studi terbesar dari jenisnya.

Penelitian dilakukan di 43 negara, 19 berpenghasilan rendah dan 24 berpenghasilan menengah. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyelidiki hubungan antara kondisi psikologis dan nyeri punggung bawah.

Analisis data mengungkapkan bahwa, jika dibandingkan dengan orang tanpa sakit punggung, mereka yang mengalami sakit punggung 2 kali lebih mungkin mengalami salah satu dari lima kondisi kesehatan mental – kecemasan, depresi, psikosis, stres, dan kurang tidur.

Depresi Karena Gerak yang Terbatas

Mengomentari temuan tersebut, seperti dikutip dari laman Express Dr. Stubbs mengatakan: “Data kami menunjukkan bahwa baik nyeri punggung dan sakit punggung kronis dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan depresi, psikosis, kecemasan, stres, dan gangguan tidur.

“Ini menunjukkan bahwa sakit punggung memiliki implikasi kesehatan mental yang penting yang dapat membuat pemulihan dari sakit punggung lebih sulit. Alasan pasti untuk ini belum ditetapkan.”

Satu penjelasan potensial adalah bahwa gerakan fisik yang terbatas dapat menyebabkan tekanan psikologis, yang pada gilirannya dapat semakin memperburuk nyeri punggung bawah, seperti yang dijelaskan oleh Harvard Health sebelumnya, “Kerentanan psikologis dapat mengubah otak Anda dan intensif kan rasa sakit.”

Depresi karena nyeri punggung bawah

Depresi karena nyeri punggung bawah

Hubungan itu mungkin juga bersifat timbal balik. Rasa sakit itu sendiri dapat mengembalikan otak Anda. Ketika rasa sakit pertama kali terjadi, itu mempengaruhi sirkuit otak sensitivitas-rasa sakit Anda. Tetapi ketika rasa sakit berlangsung, aktivitas otak yang terkait beralih dari sirkuit ‘rasa sakit’ ke sirkuit yang memproses emosi.

“Itulah sebabnya emosi seperti kecemasan sering menjadi pusat perhatian pada nyeri punggung kronis. Dan itu sebabnya kontrol emosional menjadi jauh lebih sulit.”

Jika hubungan ditentukan antara kondisi mental seseorang dan sakit punggungnya, terapi psikologis dapat membantu mengurangi gejala.

Terapi Bicara Redakan Sakit dan Depresi Akibat Nyeri Punggung Bawah

NHS menjelaskan, terapi seperti terapi perilaku kognitif dapat membantu Anda mengelola nyeri punggung bawah dengan lebih baik dengan mengubah cara Anda berpikir tentang kondisi Anda.

“Jika Anda sudah lama sakit, program perawatan spesialis yang melibatkan kombinasi terapi kelompok, latihan, relaksasi, dan pendidikan tentang rasa sakit dan psikologi rasa sakit mungkin ditawarkan.”

Untuk mengendalikan gejala nyeri dan depresi, kursus perawatan lain mungkin diperlukan. Menurut Mayo Clinic, ini termasuk:

  • Obat-obatan antidepresan dapat meringankan rasa sakit dan depresi karena pembawa pesan kimiawi bersama di otak.
  • Terapi bicara, juga disebut konseling psikologis (psikoterapi), dapat efektif dalam mengobati kedua kondisi tersebut.
  • Teknik pengurangan stres, aktivitas fisik, olahraga, meditasi, penjurnalan, belajar keterampilan mengatasi masalah, dan strategi lain juga dapat membantu.
  • Program rehabilitasi nyeri, biasanya menyediakan pendekatan tim untuk perawatan, termasuk aspek medis dan psikiatrik. (***)

Untuk mengetahui lebih lanjut terkait kondisi nyeri punggung bawah, Anda dapat menghubungi care line officer Lamina Pain and Spine Center melalui Hp/WA tertera. Terimakasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lamina

Jl Warung Jati Barat No.34, Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan, 12740

Lamina Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-7919-6999

Lamina

marketingklinik@gmail.com

Lamina Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Segera Klik Disini