pemeriksaan MRI

Pentingnya Pemeriksaan MRI, Nyeri dan Tulang Belakang?

0Shares

JAKARTA — Memahami masalah nyeri baik karena masalah tulang belakang, wajah dan sebagainya sebagaimana yang banyak ditangani di Klinik Lamina Pain and Spine Center, salah satu pemeriksaan yang sering digunakan adalah dengan Magnetic Resonance Imaging atau MRI. Tentu saja selain dengan X-Ray dan CT-scan, pemeriksaan darah dan pemeriksaan lainnya.

Pertanyaannya mengapa MRI sangat penting? Bagaimana MRI dilakukan? Dan bagaimana dengan MRI yang digunakan untuk pemeriksaan otak dan kepala?

Informasi Lebih Lanjut Hubungi Hp/WA 0812 8281 8473

 

Dokter biasanya menggunakan pemeriksaan pemindaian MRI untuk membuat diagnosis, memonitor cedera kepala dan untuk memeriksa kemungkinan adanya keabnormalan di kepala dan otak.

MRI memberikan gambaran 3 dimensi untuk bagian tubuh yang dipindai. Prosedur pemindaian memberikan detail yang sangat rinci dari berbagai sudut pandang.

pemeriksaan MRITergantung pada tujuan melakukan MRI, dokter mungkin akan merekomendasikan MRI dengan kontras dengan zat tertentu yang dimasukkan ke tubuh pasien. MRI membuat dokter bisa melihat apa yang ada dalam tubuh pasien.

Pemindaian ini tidak menghasilkan radiasi, tidak seperti pemindaian CT dan sinar-X.

Pemindaian MRI menggunakan kekuatan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk membuat gambar. Alat ini dapat memindai tulang, organ, dan jaringan, yang membuatnya ideal untuk bagian tubuh yang kompleks seperti kepala.

Pemindaian MRI menunjukkan tingkat detail yang lebih tinggi daripada teknik pencitraan lainnya, terutama pada jaringan lunak. Ini penting ketika memeriksa otak atau batang otak untuk kerusakan atau penyakit.

PEMERIKSAAN MRI DISARANKAN UNTUK DIAGNOSIS BERIKUT

Seorang dokter dapat merekomendasikan pemindaian kepala MRI jika mereka mencurigai bahwa seseorang terserang:

  • Aneurisma otak.
  • Arteri yang tersumbat.
  • Tumor otak.
  • Kondisi kronis yang mempengaruhi kepala, seperti multiple sclerosis, masalah mata atau telinga bagian dalam.
  • Epilepsi
  • Pendarahan otak atau stroke
  • Hidrosefalus, atau cairan di otak
  • Infeksi di kepala atau otak
  • Saraf terjepit atau herniasi diskus

Prosedur MRI yang bersifat noninvasif berlangsung seperti berikut, dokter atau teknisi akan menjelaskan pada pasien tentang proses dan memberi tahu apa yang diharapkan.

Baca juga : Piriformis Sindrom

Kemudian pasien akan ditanya serangkaian pertanyaan tentang riwayat kesehatan seseorang.
Radiografer juga perlu tahu apakah pasien sedang hamil atau tidak. Dokter cenderung tidak merekomendasikan pemindaian MRI selama kehamilan, karena tidak jelas apakah kekuatan magnet dapat mempengaruhi perkembangan janin.

Mereka juga akan bertanya apakah seseorang mengenakan benda logam, seperti tindikan, pelat logam, jam tangan, atau perhiasan. Ini dapat mengganggu pemindaian, dan seseorang harus mencopotnya sebelum memasuki pemindai. Anggota tim layanan kesehatan biasanya akan meminta seseorang untuk mengenakan gaun rumah sakit.

Objek logam lainnya yang dapat mengganggu pemindaian termasuk:

  1. Klip aneurisma otak
  2. Implan koklea
  3. Tambalan gigi dan jembatan
  4. Implan mata
  5. Fragmen logam di mata atau pembuluh darah
  6. Pelat logam, kabel, sekrup, atau batang
  7. Klip bedah atau staples

SELAMA PEMINDAIAN INI YANG AKAN BERLANGSUNG

Teknisi akan membawa pasien ke ruangan pemindai MRI. Pasien akan dibaringkan di troli geser, dan teknisi dapat menutupinya dengan selembar selimut.

Teknisi akan memposisikan troli sehingga tubuh pasien yang akan dipindai berada dalam MRI. Mereka akan meninggalkan pasien ruangan dan berbicara kepada orang tersebut melalui radio. Hal-hal yang harus dipahami pasien adalah sebagai berikut:

  • Bantal atau balok busa di troli akan menjaga kepala di posisi yang tepat.
  • Mesin MRI mengeluarkan banyak kebisingan, jadi Anda bisa mendengar dengungan keras, suara ketukan, dan suara elektronik umum. Teknisi biasanya akan menyediakan headphone atau penyumbat telinga.
  • Pasien harus tetap diam di dalam pemindai untuk memastikan gambar yang jelas dan akurat. Jika pasien bergerak, mereka mungkin harus mengulang pemindaian. Jika pasien, seperti pengidap Parkinson, masih kesulitan berbaring, seorang teknisi dapat menawarkan pengekangan untuk membantu.
  • Setiap mesin MRI memiliki tombol panggilan. Jika seseorang merasa cemas atau ingin menghentikan prosedur, mereka dapat menekan tombol panggil dan berbicara dengan staf medis.
  • Sebagian besar tato aman untuk MRI. Namun, beberapa tinta mengandung jejak logam, yang dapat menyebabkan panas atau tidak nyaman selama pemindaian. Jika seseorang merasa tidak nyaman, mereka harus memberi tahu radiograf.
  • Tim medis dapat menawarkan anestesi atau sedatif kepada pasien yang memiliki klaustrofobia ekstrem.

TINJAUAN HASIL PEMERIKSAAN MRI

Radiografer akan meninjau dan menafsirkan hasil pindaian. Mereka kemudian akan menghubungi dokter dengan hasilnya. Ini bisa memakan waktu beberapa hari kecuali itu pemindaian darurat.

Seseorang dapat meminta untuk melihat hasil pindaian mereka dengan bertanya kepada dokter mereka. Dokter mungkin memerlukan pemindaian lanjutan, dan mereka akan menjelaskan alasannya.

Informasi Lebih Lanjut Hubungi Hp/WA 0812 8281 8473

 

Usai pemindaian dilakukan seorang radiografer akan meninjau dan menafsirkan hasilnya. Hasil tersebut yang akan disampaikan ke dokter. Proses ini bisa berlangsung beberapa hari kecuali dalam kasus pemindaian darurat.

Seseorang dapat meminta untuk melihat hasil pindaian mereka dengan bertanya kepada dokter mereka. Dokter mungkin memerlukan pemindaian lanjutan, dan mereka akan menjelaskan alasannya. Untuk biaya prosedur MRI, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan untuk perkiraan yang akurat. Mungkin juga ada biaya terkait, untuk kontras, anestesi, dan prosedur tambahan.

PEMERIKSAAN MRI UNTUK ANAK-ANAK

Dokter bisa menjelaskan prosedur MRI pada anak-anak sebelum melaksanakannya. Meski mungkin terasa menyeramkan hal ini bisa dijelaskan kepada anak-anak. Meski anak-anak cenderung punya kebiasaan gemar akan petualangan dan hal-hal baru. Bagaimanapun sangat penting menjelaskan prosesnya kepada anak-anak untuk mencegah kecemasan.

Salah satu perbedaan orang dewasa dan anak-anak saat menggunakan MRI khususnya di bagian kepala adalah pada anak-anak akan lebih sulit untuk duduk atau berbaring diam-diam dalam waktu lama. Karenanya kadang disarankan untuk menggunakan pembiusan dan dimonitor sepanjang masa prosedur.

KESIMPULAN

MRI khususnya untuk bagian kepala adalah piranti yang sangat penting untuk diagnosis dan monitoring. Hasil pemeriksaan ini bisa mengindikasikan jika ada perubahan pada kondisi jaringan, terutama yang berpengaruh terhadap kerja otak.

Tidak seperti sinar-X dan CT scan, pemindaian MRI tidak melibatkan radiasi. MRI tidak menimbulkan risiko, selain memicu kecemasan atau klaustrofobia tertentu. Tapi ada cara untuk mencegah hal ini terjadi. Teknologi pemindai MRI terus ditingkatkan sepanjang waktu untuk mengurangi waktu pemindaian dan meningkatkan akurasi. (***)

Terakhir diperbarui: 06 Mei 2020
Ditinjau oleh: dr Yulianto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lamina

Jl Warung Jati Barat No.34, Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan, 12740

Lamina Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-7919-6999

Lamina

marketingklinik@gmail.com

Lamina Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Segera Klik Disini