ICD 10 Epilepsi

Epilepsi Berdasarkan ICD 10 Sebab, Gejala dan Tipe Serangan

JAKARTA — Saat ini cukup banyak masyarakat yang menghubungi call center Klinik Nyeri dan Tulang Belakang menanyakan perihal epilepsi. Umumnya yang menghubungi kerabat atau orang tua pengidap. Lalu apa sih sebenarnya epilepsi menurut klasifikasi International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems – ICD 10.

Di klinik kami yang sebentar lagi akan berganti nama menjadi Lamina Pain and Spine Center, memang untuk kasus epilepsi bisa ditangani oleh para spesialis bedah syaraf dengan beberapa pilihan yang disesuaikan dengan keinginan pasien dan hasil konsultasi dokter. Terutama yang sudah tidak memberikan hasil setelah terapi obat.

Apa itu Epilepsi Berdasarkan ICD 10

Epilepsi adalah salah satu penyakit yang membutuhkan waktu yang panjang untuk dipahami, bahkan untuk para ahli. Sumber epilepsi adalah otak manusia. Berdasarkan kriteria ICD 10 epilepsi dikategorikan sebagai kelainan kronis yang dapat muncul kembali bangkitan kejangnya (seizures) meski tanpa pemicu sekalipun.

Informasi Lebih Lanjut Hubungi Hp/WA 0812 8281 8473

 

Seseorang dianggap mengidap epilepsi jika telah mengalami setidaknya dua kali bangkitan tanpa pemicu ini. Artinya serangan kejang muncul tanpa kondisi seperti usai minum alkohol atau mengalami penurunan gula darah ekstrim.

Bangkitan epilepsi bisa jadi berhubungan dengan cedera otak atau kecenderungan dalam keluarga, namun lebih sering tidak diketahui sebabnya. Banyak pengidap epilepsi memiliki lebih dari satu jenis seizures dan mengalami gejala dari masalah syaraf lain juga.

Mengalami epilepsi bisa berisiko pada keamanan, hubungan sosial, pekerjaan, kemampuan mengendara pengidap dan banyak lagi. Belum lagi saat ini persepsi masyarakat dan penanganan bagi pengidap kadang masih jadi masalah.

Apa yang terjadi saat Seizure? Seizure atau bangkitan pada pengidap epilepsi bisa muncul dalam berbagai bentuk. Serangan ke orang yang berbeda juga bisa beda bentuknya. Satu serangan bisa jadi tak mudah terlihat dan dipisahkan dari serangan lainnya. Butuhkan beberapa menit atau jam untuk kembali ke kondisi normal.

Proses Munculnya  Kejang pada Epilepsi Berdasarkan ICD 10

Seizure bisa ada dalam banyak bentuk, dan mempengaruhi penderita dengan cara berbeda pula. Semua yang biasanya dilakukan otak dengan normal bisa menjadi serangan seizure saat otak sedang diaktifkan oleh pemicu seizure. Banyak orang yang menyebut aktivitas ini sebagai “badai elektrik” di otak.

Tiap orang yang mengalami seizure bisa jadi tak mengalami semua tahapan seizure. Tidak semua bagian kejang dapat terlihat atau mudah dipisahkan satu sama lain. Gejala selama kejang biasanya stereotipik (terjadi dengan cara yang sama atau serupa setiap kali), episodik (datang dan pergi), dan mungkin tidak dapat diprediksi.

1. Tahap awal atau aura

Aura epilepsi ICD 10

Gambaran aura epilepsi ICD 10

Beberapa orang menyadari awal kejang, mungkin berjam-jam atau berhari-hari sebelum itu terjadi. Di sisi lain, beberapa orang mungkin tidak menyadari permulaan dan karenanya tidak memiliki peringatan. Beberapa orang mungkin mengalami perasaan, sensasi, atau perubahan perilaku beberapa jam atau beberapa hari sebelum kejang. Perasaan ini umumnya bukan bagian dari kejang, tetapi dapat memperingatkan seseorang bahwa kejang mungkin datang.

Tidak semua orang dengan epilepsi berdasarkan ICD 10 memiliki tanda-tanda ini. Tetapi jika itu terjadi tapi dapat membantu seseorang mengubah aktivitas mereka, pastikan untuk minum obat, menggunakan perawatan penyelamatan, dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah cedera.

Aura adalah gejala pertama kejang dan dianggap sebagai bagian dari kejang. Seringkali aura adalah perasaan yang tak terlukiskan. Di lain waktu itu mudah dikenali dan mungkin ada perubahan dalam perasaan, sensasi, pikiran, atau perilaku yang serupa setiap kali kejang terjadi.

Aura juga dapat terjadi sendiri dan dapat disebut kejang onset sadar fokus, kejang parsial sederhana atau kejang parsial tanpa perubahan kesadaran. Aura dapat terjadi sebelum perubahan kesadaran atau kesadaran. Namun, banyak orang tidak memiliki aura atau peringatan; kejang dimulai dengan hilangnya kesadaran atau kesadaran.

Gejala Umum Sebelum Kejang

Perubahan kesadaran, sensorik, emosional atau pikiran:

  • Déjà vu (perasaan bahwa seseorang, tempat atau sesuatu sudah biasa, tetapi Anda belum pernah mengalaminya sebelumnya)
  • Jamais vu (merasa bahwa seseorang, tempat atau sesuatu itu baru atau asing, tetapi itu tidak)
  • Bau, pendengaran, rasa
  • Hilang atau kabur secara visual
  • Muncul perasaan “aneh”, ketakutan / panik (sering kali perasaan negatif atau menakutkan)
  • Perasaan menyenangkan atau berpikir cepat

Perubahan fisik:

  • Pusing atau sakit kepala
  • Perasaan mual
  • Mati rasa atau kesemutan di bagian tubuh

2. Tahap Tengah atau Iktal

Ini adalah periode waktu dari gejala pertama (termasuk aura) hingga akhir aktivitas kejang, berkorelasi dengan aktivitas kejang listrik di otak. Kadang-kadang gejala yang terlihat lebih lama dari aktivitas kejang pada EEG.

Informasi Lebih Lanjut Hubungi Hp/WA 0812 8281 8473

 

Gejala umum selama kejang.

  • Pingsan
  • Bingung, merasa lalai, pelupa dan ingatan menyimpang.
  • Perhatian teralihkan atau melamun.
  • Tak bisa mendengar, suara terdengar aneh, kehilangan penglihatan
  • Bau yang tidak biasa (seringkali bau tidak enak seperti membakar karet)
  • Selera yang tidak biasa
  • Pandangan kabur atau seperti lampu berkedip
  • Halusinasi.
  • Kebas, kesemutan, merasa ada sengatan listrik di tubuh.
  • Sensasi keluar dari tubuh.
  • Merasa terpisah, de javu atau jamais vu
  • Perasaan panik, takut, azab yang akan datang atau perasaan menyenangkan

Perubahan fisik:

  • Kesulitan bicara
  • Tidak bisa menelan, mengeluarkan air liur
  • Berkedip berulang-ulang mata, mata mungkin bergerak ke satu sisi atau melihat ke atas, atau menatap
  • Kurang gerak atau tonus otot (tidak bisa bergerak dan kepala bisa jatuh ke depan)
  • Tremor, gerakan berkedut atau menyentak
  • Otot kaku atau tegang
  • Gerakan berulang yang tidak bertujuan, yang disebut automatisme.
  • Konvulsi (orang kehilangan kesadaran, tubuh menjadi kaku atau tegang, kemudian gerakan menyentak cepat terjadi)
  • Kehilangan kontrol urin atau feses secara tak terduga
  • Berkeringat
  • Berubah warna kulit (terlihat pucat atau memerah)
  • Pupil bisa melebar atau tampak lebih besar dari biasanya
  • Menggigit lidah, sulit bernafas, jantung berdebar kencang

3. Tahap Akhir atau Postiktal

Bredasarkan kriteria ICD 10 ini adalah periode pemulihan setelah kejang epilepsi. Beberapa orang segera pulih sementara yang lain mungkin membutuhkan waktu beberapa menit hingga berjam-jam untuk merasa seperti diri mereka yang biasanya.

Baca juga : Bedah epilepsi

Jenis kejang, serta bagian otak mana yang terkena dampak kejang, memengaruhi periode pemulihan – berapa lama itu bisa bertahan dan apa yang mungkin terjadi selama kejang itu. Perubahan kesadaran, sensorik, emosional, atau pikiran:

  • Lambat untuk merespons atau tidak dapat segera merespons
  • Ngantuk, bingung, hilang ingatan
  • Kesulitan berbicara atau menulis
  • Merasa tidak jelas, ringan kepala, atau pusing
  • Merasa tertekan, sedih, kesal, takutm gelisah, frustrasi, malu.

Perubahan fisik:

  • Mungkin mengalami cedera, seperti memar, luka, patah tulang, atau cedera kepala jika jatuh saat kejang
  • Mungkin merasa lelah, letih, atau tidur selama beberapa menit atau jam
  • Sakit kepala, mual atau sakit perut
  • Haus
  • Kelemahan umum atau lemah pada satu bagian atau sisi tubuh
  • Dorongan untuk berkemih atau BAB

Apa Penyebab Epilepsi dan Kejang?

Kasus epilepsi bisa sangat beragam berdasarkan usia pengidap menurut kriteria ICD 10. Mereka yang menunjukkan sebab yang tak jelas biasanya memilik penyebab genetik. Setidaknya dalam setiap kelompok usia ada separuh yang tidak diketahui penyebabnya.

Beberapa orang yang tidak diketahui penyebab epilepsi mungkin memiliki bentuk genetik epilepsi. Satu atau lebih gen dapat menyebabkan epilepsi atau epilepsi mungkin disebabkan oleh cara beberapa gen bekerja di otak. Hubungan antara gen dan kejang bisa sangat kompleks dan pengujian genetik belum tersedia untuk banyak bentuk epilepsi.

Informasi Lebih Lanjut Hubungi Hp/WA 0812 8281 8473

 

Penyebab bangkitan epilepsi berdasarkan usia menurut klasifikasi ICD 10:

1. Pada bayi

  • Pertumbuhan otak yang abnormal
  • Kurang oksigen saat proses kelahiran
  • Rendahnya kadar gula darah, kalsium, magnesium dan beberapa masalah elektyrolit dalam darah
  • Masalah metabolisme saat kelahiran
  • Pendarahan intrakranial
  • Penggunaa obat terlarang saat ibu hamil

2. Pada balita dan anak-anak

  • Demam
  • Tumor otak (jarang terjadi)
  • Infeksi

3. Pada remaja dan dewasa

  • Kondisi kongenital seperti down’s syndrome, Angelman’s syndrome, tuberous sclerosis dan neurofibromatosis
  • Faktor genetik
  • Penyakit otak yang progresif meski jarang terjadi
  • Trauma kepala.

4. Pada lanjut usia

  • Stroke
  • Alzheimer
  • Trauma

(TM)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lamina

Jl Warung Buncit Raya No.34, Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan, 12740

Lamina Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-7919-6999

Lamina

marketingklinik@gmail.com

Lamina Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Segera Klik Disini