Klinik Nyeri dan tulang Belakang

Metode Terkini Atasi Nyeri Dengan Radiofrequency Ablation

Radiofrequency Ablation (RFA) merupakan suatu prosedur minimally invasive yang digunakan untuk mengurangi nyeri dengan cara mengalirkan aliran listrik yang di produksi oleh gelombang radio untuk memanaskan bagian syaraf tertentu. Radiofrequency Ablation adalah prosedur yang menggunakan energi frekuensi radio untuk memanaskan dan membakar saraf penyebab nyeri sehingga tidak mengirimkan rasa sakit dan menghilangkan gejala.

INFORMASI & PENDAFTARAN HUBUNGI CALL CENTER KAMI (02179196999)

Secara bersamaan, dapat digunakan untuk membakar peradangan dalam sendi facet, menghilangkan sumber rasa sakit. Perawatan ini umumnya digunakan untuk sakit tulang belakang. RFA dapat digunakan untuk mengatasi berbagai keluhan nyeri, akut atau kronik. Di antaranya low back pain, nyeri leher dan nyeri yang berkaitan dengan penyakit degeneratif seperti penyakit sendi arthritis.

RFA dapat direkomendasikan setelah pasien didiagnosis positif menderita blok saraf positif. Tes ini melibatkan penyuntikkan sejumlah kecil obat mati rasa. Dengan menghalangi saraf, otak tidak lagi menerima sinyal nyeri dari sendi facet yang rusak dan karena itu rasa bebas nyeri sementara dicapai. Sebagai efek anestesi lokal habis dalam 2 sampai4 jam, nyeri akan kembali seperti biasa. Jika proses penghalangan ini dapat mengurangi rasa sakit sebesar 50%, proses dianggap positif dan RFA biasanya dianjurkan.

Secara sederhana, arus listrik yang dihasilkan oleh gelombang radio dari alat ini, kemudian digunakan untuk membaalkan area di jaringan saraf, yang selanjutnya mampu menghentikan pengiriman sinyal nyeri dari area tertentu pada tubuh ke otak. Seperti dikatakan dr. Mahdian Nur Nasution, Sp.BS, dari Klinik Nyeri dan Tulang Belakang, “RFA terbukti aman dan efektif untuk pengobatan nyeri.”

Prosedur Radiofrequency Ablation

Prosedur ini secara umum juga cukup mudah diterima oleh pasien, dengan sedikit sekali kemungkinan untuk terjadi komplikasi, seperti infeksi dan perdarahan. Namun kompetensi dan juga pengalaman dokter dalam melakukan hal ini, menjadi salah satu faktor semakin berkurangnya angka komplikasi yang bisa terjadi. Ada baiknya, sebelum dokter melakukan tindakan ini, dokter membicarakannya dengan pasien tentang kemungkinan terjadinya komplikasi.

RFA juga tidak direkomendasikan dilakukan pada mereka dengan penyakit inveksi aktif, atau mereka yang memiliki gangguan pada sistim pembekuan darah. Pada mereka dengan penyakit diabetes yang menggunakan terapi lnsul1n, mungkin diperlukan penyesuian dosis lnsulin pada beberapa hari sebelum prosedur RFA dilakukan. Demikian juga pasien yang menggunakan terapi non-steroidal anti-inflammatory drugs (NSAID), harus dihentikan 3 hari sebelum prosedur dilakukan.

Nyeri pada sendi facet telah dilaporkan menyebabkan hingga 40% dari nyeri pinggang. Sendi facet adalah sendi-sendi kecil di belakang cakram tulang belakang yang membantu untuk mendukung tulang belakang dan memungkinkan untuk bergerak. Jika facet sendi mengalami rematik atau meradang, bisa menjadi menyakitkan, menyebabkan sakit leher atau nyeri pinggang dengan atau tanpa rasa sakit di kaki. Sendi facet rentan terhadap cedera dan aus dan robek setiap hari.

Trauma seperti cedera whiplash (sentakan tiba-tiba leher), memutar sambil mengangkat kepala, atau rotasi tidak sengaja ditulang belakang dapat mengiritasi sendi facet. Iritasi ini dapat menyebabkan kerusakan, peradangan dan /atau distorsi dari sendi. Aus dan robeknya sendi dapat menyebabkan hilangnya tulang rawan atau degenerasi dari cakram tulang belakang. Cakram yang berfungsi sebagai bantalan runtuh, menyebabkan rasa sakit di daerah itu. Pelaksanaan  Radio Frequency Ablation untuk membakar peradangan dilakukan di bawah pengaruh bius lokal. Obat penenang ringan mungkin digunakan untuk mengurangi rasa tidak nyaman selama prosedur. RFA disampaikan melalui jarum ke dalam sendi facet di bawah bimbingan x-ray.

Anda akan terjaga selama proses ini dan Anda mungkin akan diminta apakah Anda mampu merasakan sensasi kesemutan. Hal ini untuk memastikan jarum berada di tempat yang tepat. Setelah jarum dan penempatan elektroda diverifikasi, arus frekuensi radio dikirim ke setiap sendi facet dan saraf selama 90 detik untuk memanaskan dan “membakar” saraf yang mengirimkan sinyal rasa sakit. Setelah peradangan hilang, tidak bisa lagi mengirim sinyal rasa sakit, hasilnya rasa sakit akan berkurang.

Proses RFA

Proses RFA data dikatakan prosedur bedah sehari. Pasien bisa pulang pada hari yang sama dan hari berikutnya pasien bisa kembali bekerja atau ke kegiatan sehari-hari mereka. Pasien tidak perlu waktu lama untuk beristirahat di tempat tidur. Manfaat dari RFA dapat berlangsung selama lebih dari 2 tahun pada 80% kasus. RFA dapat diulang dalam 6 sampai 8 bulan.

Untuk memaksimalkan hasil RFA, pasien seharusnya berpartisipasi dalam rehabilitasi reguler dan latihan setelah prosedur, untuk memperkuat otot inti yang mendukung tulang belakang dan mengurangi stres fisik pada sendi facet. Tidak ada risiko efek samping untuk pengobatan RFA nyeri sendi facet. Prosedur ini benar-benar aman tanpa risiko kelumpuhan atau saraf cedera. Pasca prosedur, mungkin pasien merasakan mati rasa di daerah yang diobati. Setelah prosedur RFA, tidak disarankan untuk mengemudi kendaraan atau alat berat setidaknya dalam waktu 24 jam. Jangan ragu untuk mengonsultasikan nyeri Anda bersama Klinik Nyeri dan Tulang Belakang.

Tanya Jawab Nyeri Pinggang Hubungi 021-7919-6999

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jl Warung Jati Barat No.34, Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan, 12740

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-7919-6999

marketingklinik@gmail.com

Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Segera Klik Disini

Tanya Jawab