Berkendara dan nyeri punggung

Mengenal Arthritis, Si Radang yang Mengundang Nyeri

JAKARTA — Arthritis dimaknai sebagai inflamasi atau peradangan pada sendi. Tapi sebenarnya istilah ini digunakan untuk menggambarkan lebih dari 200 kondisi yang mempengaruhi sendi, jaringan di sekeliling sendi dan jaringan penghubung lainnya. Inilah yang disebut dengan kondisi rheumatik.

Bentuk paling umum dari arthritis adalah osteoarthritis. Sementara kondisi dari rheumatik paling berhubungan dengan arthritis adalah goud atau asam urat, fibromyalgia, dan Rheumatoid Arthritis (RA).

Kondisi rheumatik cenderung mengundang rasa nyeri, sakit, kaku dan bengkak di bagian atau sekitar sendi yang terserang. Gejalanya bisa muncul secara bertahap, bisa juga tiba-tiba. Beberapa kondisi rheumatik juga bisa mempengaruhi sistem daya tahan tubuh dan beberapa organ internal dalam tubuh.


syaraf kejepit endoskopi PELD lamina

Beberapa bentuk arthritis, seperti RA dan lupus (SLE), dapat mempengaruhi banyak organ dan menyebabkan gejala yang meluas. Arthritis lebih umum di antara orang dewasa berusia 65 tahun atau lebih, tetapi dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia, termasuk anak-anak.

BEBERAPA FAKTA TENTANG ARTHRITIS

Arthritis adalah kondisi yang spesial. Berikut beberapa fakta penting tentang arthritis atau radang sendi. Artritis mengacu pada sekitar 200 penyakit rematik dan kondisi yang mempengaruhi sendi, termasuk lupus dan rheumatoid arthritis.

Kondisi ini memunculkan serangkaian gejala dan mengganggu kemampuan melakukan tugas sehari-hari. Aktivitas dapat memepengaruhi radang sendi dan meningkatkan rasa sakit, fungsi, dan kesehatan mental. Faktor-faktor yang mempengaruhi artritis termasuk cedera, metabolisme abnormal, susunan genetik, infeksi, dan disfungsi sistem kekebalan tubuh.

Perawatan bertujuan untuk mengendalikan rasa sakit, meminimalkan kerusakan sendi, dan meningkatkan atau mempertahankan kualitas hidup. Ini melibatkan obat-obatan, terapi fisik, edukasi dan dukungan untuk pasien.

PENGOBATAN DAN TINDAKAN

Sebelum memastikan tindakan yang tepat untuk mengelola nyeri yang muncul dari arthritis, pastikan Anda sudah berkonsultasi dengan dokter. Anda bisa menemukan sejumlah dokter ahli untuk penanganan jenis nyeri ini di Klinik Lamina Pain and Spine Center.

Dokter mungkin akan merekomendasikan beberapa alternatif yang akan disesuaikan dengan kondisi Anda. Beberapa alternatif yang mungkin dilakukan misalnya dengan pengobatan, injeksi steroid, atau radiofrekuensi ablasi.

Sebagai tindakan pendamping bisa dilakukan penyesuaian gaya hidup dan rehabilitasi medik yang bisa Anda tanyakan saat berkonsultasi dengan para dokter ahli di Klinik Lamina. Tujuan utamanya adalah untuk mengendalikan rasa sakit, meminimalkan kerusakan sendi lebih luas, hingga mempertahankan fungsi dan kualitas hidup.

Tindakan bisa saja berupa:
– Pengobatan.
– Terapi non-farmakologi.
– Terapi fisik okupasional.
– Penggunaan korset atau alat bantu lainnya.
– Edukasi dan dukungan.
– Penurunan berat bada
– Pembedahan, terutama untuk penggantian lutut.

Pengobatan untuk berbagai tipe arthritis, seperti OA, seringkali pengobatan yang dilakukan adalah untuk mengurangi nyerinya, memudahkan aktivitas fisik, mengurangi berat badan jika penderita mengalami hal ini dan edukasi manajemen pribadi.

Perawatan ini juga diterapkan untuk jenis radang arthritis, seperti RA, bersama dengan obat anti-inflamasi seperti kortikosteroid dan obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID), obat anti-rematik pemodifikasi penyakit (DMARDs), dan relatif kelas obat baru yang dikenal sebagai biologik.

Obat-obatan yang digunakan sangat tergantung pada tipe arthritisnya, misalnya:
– Pengobatan alami.
Misalnya diet seimbang dengan olahraga yang tepat, tidak merokok, tidak minum alkohol, akan sangat membantu pengidap arthritis.

– Diet
Tak ada diet spesifik untuk menanggulangi arthritis, tapi beberapa jenis makanan akan mengurangi peradangan. Beberapa makanan ala diet Mediterania bisa memberikan nutrisi yang baik untuk kesehatan sendi. Yakni : ikan, kacang dan biji-bijian, buah dan sayuran, minyak zaitun serta gandum utuh. Sementara jenis makanan yang perlu dihindari misalnya sayuran berwarna gelap seperti tomat dan yang mengandung solanin. Hal ini memang membutuhkan penelitian lebih lanjut. Namun kebiasaan para pengidap untuk menghindari hal ini terbukti bisa menekan keluhan.

– Manajemen pribadi.
Kuncinya adalah: berusaha aktif bergerak, menjaga berat tubuh ideal, memeriksakan diri secara rutin ke dokter, menjaga sendiri dari stres yang tak perlu.

Selain itu bagi pengidap sangat penting untuk mengelola nyeri dengan:
– Mengendalikan keluhan dengan mengamati tingkat rasa nyeri, penggunaaan obat-obatan dan memperhatikan efek samping dari obat-obatan untuk dikonsultasikan dengan dokter.
– Mengelola rasa sakit dan kelelahan: pengobatan dapat dikombinasikan dengan manajemen nyeri non-medis. Belajar mengelola kelelahan adalah kunci untuk hidup nyaman dengan radang sendi.
– Tetap aktif: olahraga bermanfaat untuk mengelola radang sendi dan kesehatan secara keseluruhan.
– Menyeimbangkan aktivitas dengan istirahat: selain tetap aktif, istirahat juga penting ketika penyakit Anda aktif.
– Makan makanan yang sehat: diet seimbang dapat membantu Anda mencapai berat badan yang sehat dan mengendalikan peradangan. Hindari makanan olahan, olahan, dan makanan yang berasal dari hewan yang bersifat pro-inflamasi dan pilih makanan nabati yang tinggi antioksidan dan yang memiliki sifat anti-inflamasi.
– Memperbaiki tidur: tidur yang buruk dapat memperburuk sakit radang sendi dan kelelahan. Ambil langkah-langkah untuk meningkatkan kebersihan tidur sehingga Anda lebih mudah tertidur dan tetap tertidur. Hindari kafein dan olahraga berat di malam hari dan batasi waktu menonton sebelum tidur.
– Merawat persendian: tips untuk melindungi persendian termasuk menggunakan persendian yang lebih kuat dan lebih besar sebagai pengungkit saat membuka pintu, menggunakan beberapa persendian untuk menyebarkan berat benda seperti menggunakan ransel dan mencengkeram selurus mungkin dengan menggunakan pegangan empuk.
– Jangan duduk dalam posisi yang sama untuk waktu yang lama. Beristirahatlah secara teratur untuk menjaga ponsel.

TERAPI FISIK

Sering kali dokter menyarankan terapi fisik untuk membantu pasien arthritis mengatasi keterbatasan gerakan. Biasanya yang dianjurkan :
– Terapi air hangat. Berlatih di air kolam air hangat. Air akan membantu medukung berat tubuh dan tekanan pada otot dan sendi.
– Terapi fisik khusus yang dibuat sesuai kondisi dan kebutuhan pribadi. Kadang juga dikombinasikan dengan tindakan seperti kompres dingin atau panas serta pemijatan.
– Terapi okupasional : mengelola kegiatan sehari-hari yang disesuaikan dengan kondisi pasien dan penggunaan alat-alat yang sesuai. Tujuannya adalah untuk menjaga sendi dari kerusakan lebih lanjut dan mengelola kelelahan yang diakibatkannya.

Aktivitas fisik menunjukkan bahwa meskipun individu dengan artritis dapat mengalami peningkatan nyeri jangka pendek saat pertama kali memulai olahraga, aktivitas fisik yang berkelanjutan dapat menjadi cara yang efektif untuk mengurangi gejala jangka panjang.

Kegiatan fisik ramah-sendi yang sesuai untuk orang dewasa dengan radang sendi dan penyakit jantung meliputi:
– Berjalan
– Renang
-Bersepeda

Seorang profesional perawatan kesehatan dapat membantu Anda menemukan cara untuk menjalani gaya hidup sehat dan memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

AKIBAT ASTHRITIS

– Nyeri akibat artritis bisa konstan, atau mungkin datang dan pergi. Nyeri mungkin mempengaruhi hanya satu bagian, atau dirasakan di banyak bagian tubuh.
–  Pembengkakan: Pada beberapa jenis artritis kulit di atas sendi yang terkena menjadi merah dan bengkak dan terasa hangat saat disentuh
–  Kekakuan. Kekakuan adalah gejala khas. Pada beberapa tipe, ini paling mungkin terjadi ketika bangun di pagi hari, setelah duduk di meja, atau setelah duduk di mobil untuk waktu yang lama. Dengan tipe lain, kekakuan dapat terjadi setelah latihan, atau mungkin menetap.
– Kesulitan menggerakkan sendi: Jika menggerakkan sendi atau bangun dari kursi itu keras atau menyakitkan, ini bisa mengindikasikan arthritis atau masalah persendian lainnya.

PENYEBAB

Tidak ada penyebab tunggal dari semua jenis radang sendi. Penyebab atau penyebabnya bervariasi sesuai dengan jenis atau bentuk radang sendi. Kemungkinan penyebabnya termasuk:
– Cedera, yang mengarah ke artritis degeneratif
– Metabolisme abnormal, mengarah ke gout dan pseudogout
– Warisan, seperti pada osteoartritis
– Infeksi, seperti pada radang sendi penyakit Lyme
– Disfungsi sistem kekebalan tubuh, seperti pada RA dan SLE

Sebagian besar jenis artritis terkait dengan kombinasi faktor, tetapi beberapa tidak memiliki penyebab yang jelas dan tampaknya tidak dapat diprediksi dalam kemunculannya.

Beberapa orang mungkin secara genetis lebih mungkin mengembangkan kondisi rematik tertentu. Faktor-faktor tambahan, seperti cedera sebelumnya, infeksi, merokok dan pekerjaan yang menuntut fisik, dapat berinteraksi dengan gen untuk lebih meningkatkan risiko radang sendi.

Diet dan nutrisi dapat berperan dalam mengelola radang sendi dan risiko radang sendi, meskipun makanan tertentu, sensitivitas makanan atau intoleransi tidak diketahui menyebabkan radang sendi.

Makanan yang meningkatkan peradangan, terutama makanan yang berasal dari hewan dan makanan yang tinggi gula rafinasi, dapat memperburuk gejala, seperti halnya memakan makanan yang memicu respons sistem kekebalan tubuh.

FAKTOR RISIKO RADANG SENDI

Faktor risiko tertentu telah dikaitkan dengan radang sendi. Beberapa di antaranya dapat dimodifikasi sementara yang lain tidak. Faktor risiko radang sendi yang tidak dapat dimodifikasi:
– Usia: risiko mengembangkan sebagian besar jenis artritis meningkat seiring bertambahnya usia.
– Jenis kelamin sebagian besar jenis radang sendi lebih sering terjadi pada wanita, dan 60 persen dari semua penderita radang sendi adalah wanita. Gout lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.
– Faktor genetik: gen spesifik dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dari jenis radang sendi tertentu, seperti rheumatoid arthritis (RA), lupus erythematosus sistemik (SLE) dan spondilitis ankylosing.

Faktor risiko radang sendi yang dapat dimodifikasi:
– Kelebihan berat badan dan obesitas: kelebihan berat badan dapat berkontribusi terhadap timbulnya dan perkembangan osteoartritis lutut.
– Cedera persendian: kerusakan pada persendian dapat berkontribusi pada perkembangan osteoartritis pada persendian itu.
– Infeksi: banyak agen mikroba dapat menginfeksi sendi dan memicu perkembangan berbagai bentuk radang sendi.
– Pekerjaan: pekerjaan tertentu yang melibatkan menekuk lutut berulang dan jongkok dikaitkan dengan osteoartritis lutut. (***)

Jl Warung Jati Barat No.34, Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan, 12740

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-7919-6999

marketingklinik@gmail.com

Pendaftaran Online

Pendaftaran Online

Segera Klik Disini

Tanya Jawab